Detail Buku
Togamas Ecommerce Betawi Ngontrak

“Nyak, Babe sekali lagi Ipung mohon izin, Ipung pengen Nyak ame Babe biar redho dan iklas… !!!”.

Mendengar apa yang diucapkan anaknya, Babe dan Nyak mengeluarkan air mata antara gembira dan sedih, saudara-saudara yang lain juga ikut mengeluarkan air mata tidak tahan melihat adegan seperti itu.

“Nyak ame Babe kagak bisa bilang ape-ape lagi ye Pung, pokoknye disono loe kudu jaga diri ye …. !!!”.

“Ipung janji Nyak, Babe…. Juga doain Ipung ye, biar Ipung disono bise dapet pekerjaan, biar Ipung punya duit banyak, Ipung pengen beli lagi nih tanah yang ude Babe jual dan sekarang Babe ame Nyak ngontrak disini, Ipung kagak mau Babe ame Nyak ngontrak ditanah sendiri …..!!”.

Kemudian Ipung berbicara kepada semua orang yang ada disitu.

“Saudare saudare sekalian tolong perhatiannye sebentar…. Dan tolong camkan kite sebagai orang betawi jangan sampe tergusur ame pendatang dan juga jangan sampe kite ngontrak di taneh sendiri, sekali lagi kite orang betawi jangan sampe ngontrak ditanah sendiri …………… !!!!!”.

Yang hadir semuanya menyetujui apa yang dikatakan Ipung dan semuanya memberikan semangat kepada Ipung.

“Saye kagak pengen Orang Betawi semakin terdesak, ……… Tergusur dan terpinggirkan, juga jangan sampe kite tercerai berai seperti tawon yang sarangnye digoda ……. Ini yang menyababkan kite buyar dari ikatan hubungan kekerabatan atawe komunitas yang bersifat kebersamaan ………. berubah menjadi kagak lagi saling kenal mengenal, sehingga kite seperti kematian obor !!!! kite jangan sampe kehilangan identitas kite sendiri ……. !!!!”.

Begitulah gaya Ipung apabila ada kesempatan pasti Ipung akan bicara buat meyakinkan saudara-saudaranya agar jangan sampai kehilangan identitas kebetawiannya, jangan sampai Orang Orang Betawi berpencar tidak karuan ………. gimane mau ngelestariin Budaye Betawi kalau orang betawinye sendiri tidak bersatu ……, kagak kompak cuma mikirin buat dirinye sendiri, lantaran hilap ame harte yang kagak seberape.

9786239662967 58500
Betawi Ngontrak
58500

“Nyak, Babe sekali lagi Ipung mohon izin, Ipung pengen Nyak ame Babe biar redho dan iklas… !!!”.

Mendengar apa yang diucapkan anaknya, Babe dan Nyak mengeluarkan air mata antara gembira dan sedih, saudara-saudara yang lain juga ikut mengeluarkan air mata tidak tahan melihat adegan seperti itu.

“Nyak ame Babe kagak bisa bilang ape-ape lagi ye Pung, pokoknye disono loe kudu jaga diri ye …. !!!”.

“Ipung janji Nyak, Babe…. Juga doain Ipung ye, biar Ipung disono bise dapet pekerjaan, biar Ipung punya duit banyak, Ipung pengen beli lagi nih tanah yang ude Babe jual dan sekarang Babe ame Nyak ngontrak disini, Ipung kagak mau Babe ame Nyak ngontrak ditanah sendiri …..!!”.

Kemudian Ipung berbicara kepada semua orang yang ada disitu.

“Saudare saudare sekalian tolong perhatiannye sebentar…. Dan tolong camkan kite sebagai orang betawi jangan sampe tergusur ame pendatang dan juga jangan sampe kite ngontrak di taneh sendiri, sekali lagi kite orang betawi jangan sampe ngontrak ditanah sendiri …………… !!!!!”.

Yang hadir semuanya menyetujui apa yang dikatakan Ipung dan semuanya memberikan semangat kepada Ipung.

“Saye kagak pengen Orang Betawi semakin terdesak, ……… Tergusur dan terpinggirkan, juga jangan sampe kite tercerai berai seperti tawon yang sarangnye digoda ……. Ini yang menyababkan kite buyar dari ikatan hubungan kekerabatan atawe komunitas yang bersifat kebersamaan ………. berubah menjadi kagak lagi saling kenal mengenal, sehingga kite seperti kematian obor !!!! kite jangan sampe kehilangan identitas kite sendiri ……. !!!!”.

Begitulah gaya Ipung apabila ada kesempatan pasti Ipung akan bicara buat meyakinkan saudara-saudaranya agar jangan sampai kehilangan identitas kebetawiannya, jangan sampai Orang Orang Betawi berpencar tidak karuan ………. gimane mau ngelestariin Budaye Betawi kalau orang betawinye sendiri tidak bersatu ……, kagak kompak cuma mikirin buat dirinye sendiri, lantaran hilap ame harte yang kagak seberape.

154 Yayasan Obor Indonesia Indonesia< 9786239662967

Betawi Ngontrak

Syaiful Amri
Rp. 65.000
Rp. 58.500

DESKRIPSI

“Nyak, Babe sekali lagi Ipung mohon izin, Ipung pengen Nyak ame Babe biar redho dan iklas… !!!”.

Mendengar apa yang diucapkan anaknya, Babe dan Nyak mengeluarkan air mata antara gembira dan sedih, saudara-saudara yang lain juga ikut mengeluarkan air mata tidak tahan melihat adegan seperti itu.

“Nyak ame Babe kagak bisa bilang ape-ape lagi ye Pung, pokoknye disono loe kudu jaga diri ye …. !!!”.

“Ipung janji Nyak, Babe…. Juga doain Ipung ye, biar Ipung disono bise dapet pekerjaan, biar Ipung punya duit banyak, Ipung pengen beli lagi nih tanah yang ude Babe jual dan sekarang Babe ame Nyak ngontrak disini, Ipung kagak mau Babe ame Nyak ngontrak ditanah sendiri …..!!”.

Kemudian Ipung berbicara kepada semua orang yang ada disitu.

“Saudare saudare sekalian tolong perhatiannye sebentar…. Dan tolong camkan kite sebagai orang betawi jangan sampe tergusur ame pendatang dan juga jangan sampe kite ngontrak di taneh sendiri, sekali lagi kite orang betawi jangan sampe ngontrak ditanah sendiri …………… !!!!!”.

Yang hadir semuanya menyetujui apa yang dikatakan Ipung dan semuanya memberikan semangat kepada Ipung.

“Saye kagak pengen Orang Betawi semakin terdesak, ……… Tergusur dan terpinggirkan, juga jangan sampe kite tercerai berai seperti tawon yang sarangnye digoda ……. Ini yang menyababkan kite buyar dari ikatan hubungan kekerabatan atawe komunitas yang bersifat kebersamaan ………. berubah menjadi kagak lagi saling kenal mengenal, sehingga kite seperti kematian obor !!!! kite jangan sampe kehilangan identitas kite sendiri ……. !!!!”.

Begitulah gaya Ipung apabila ada kesempatan pasti Ipung akan bicara buat meyakinkan saudara-saudaranya agar jangan sampai kehilangan identitas kebetawiannya, jangan sampai Orang Orang Betawi berpencar tidak karuan ………. gimane mau ngelestariin Budaye Betawi kalau orang betawinye sendiri tidak bersatu ……, kagak kompak cuma mikirin buat dirinye sendiri, lantaran hilap ame harte yang kagak seberape.

DETAIL BUKU

Penerbit : Yayasan Obor Indonesia
Tahun : 2021
Halaman : 154
Berat : 300 Gram
Dimensi : 14 x 21 Cm
Bahasa : Indonesia
Cover : Soft
ISBN/EAN : 9786239662967
  • On Signs (Manusia dan Tanda)
    Umberto Eco
    Rp. 55.000
    Rp. 49.500
  • The Chorus Girl And Other Stories
    Anton Chekhov
    Rp. 70.000
    Rp. 63.000
  • Pramoedya Ananta Toer Dan Sastra Realisme Sosialis
    Eka Kurniawan
    Rp. 79.000
    Rp. 71.100
  • M Frustasi Dan Sajak Jatuh Cinta
    Emha Ainun Nadjib
    Rp. 99.000
    Rp. 89.100
  • Mojok: Tentang Bagaimana Media Kecil Lahir, Tumbuh, Dan Mencoba Bertahan
    AGus Mulyadi, dkk.
    Rp. 60.000
    Rp. 54.000
  • Cerita Dari Data
    Penulis Cerita dari Data
    Rp. 65.000
    Rp. 58.500
  • Panduan Sehari-hari Kaum Introver Dan Mager
    Lucia Priandarini
    Rp. 80.000
    Rp. 72.000
  • Dongeng Mbah Jiwo: Seni Membual Para Binatang
    Sujiwo Tejo
    Rp. 88.000
    Rp. 79.200

RATING DAN ULASAN

RATING PELANGGAN

  • |
  • 0 dari 5
Berdasarkan 0 Peringkat & Ulasan
Rekomendasi
0
Sangat Puas
0
Puas
0
Di Bawah Rata-Rata
0
Tidak Puas
0